Aceh, News  

Usai Viral Pemasangan Bendera Bulan Bintang di Pagar Polsek Samalanga, Pelaku Minta Maaf

Avatar
Para pelaku pemasangan bendera bulan bintang di pagar Polsek Samalanga Polres Bireuen. Foto: Ist

Banda Aceh | Aliansi.ID – Para pelaku pemasangan bendera bulan bintang di pagar Polsek Samalanga Polres Bireuen berinisial NN, YI, MR, dan MN telah mengklarifikasi dan meminta maaf atas apa yang mereka lakukan hingga membuat gaduh.

Dirreskrimum Polda Aceh Kombes ade Harianto menyampaikan, para pelaku mengakui bahwa motif dari pemasangan bendera bulan bintang tersebut karena emosi sesaat akibat kesalahpahaman terhadap penanganan perkara di Polsek samalanga yang melibatkan keluarganya.

Baca juga :  Ini Dia Nakes Teladan dan Gampong Berprestasi Peraih Penghargaan Pj Bupati Aceh Utara

Atas kejadian tersebut, kata Ade, keempat pelaku merasa menyesal dan meminta maaf atas kegaduhan yang ditimbulkan. Mereka juga berjanji tidak akan mengulangi hal tersebut dan akan menjaga ketertiban, khususnya di Bireuen kedepannya.

“Para pelaku mengaku memasang bendera itu karena emosi sesaat. Diwakili oleh satu orang, mereka sudah meminta maaf dan berjanji tidak mengulanginya lagi,” ujar Ade, dalam keterangannya, Senin, 1 April 2024.

Baca juga :  Judi Online Makin Marak, Begini Kata Dirreskrimum Polda Aceh

Di samping itu, Ade juga menegaskan bahwa kejadian serupa tidak boleh terjadi lagi dimanapun dan kapanpun. Ia menyebut pentingnya komunikasi yang baik antara para pihak, sehingga tidak timbul kesalahpahaman bisa dihindarkan.

“Komunikasi antara para pihak itu penting dalam setiap permasalahan, agar tidak timbul kesalahpahaman hingga menimbulkan pidana,” sebutnya.

Ade mengimbau semua pihak untuk menjaga situasi Aceh agar tetap kondusif, apalagi Aceh akan menjadi tuan rumah perhelatan akbar PON yang juga bersamaan dengan pelaksanaan pilkada serentak. Situasi kondusif juga akan menjadi modal dasar bagi investor untuk berinvestasi di Aceh.

Baca juga :  63 Calon Inovator dari Pemkab Aceh Utara Ikuti Bimtek, Ini Tujuannya

“Mari kita bersama-sama menjaga kondusifitas keamanan di Aceh, apalagi menjelang perhelatan PON dan Pilkada. Karena, situasi aman adalah modal untuk membangun Aceh menjadi lebih baik,” demikian, pungkas Ade. []

Editor : Redaksi
Sumber : Ril