Pj Bupati Aceh Utara Kumpulkan Seluruh Kepala SKPK di Gunung Salak, Ada Apa?

Avatar
Rapimsus Pemkab Aceh Utara untuk mengevaluasi realisasi fisik dan keuangan pelaksanaan APBK tahun 2023 di Gunung Salak. Foto: Ist

Lhoksukon | Aliansi.id – Pemerintah Kabupaten Aceh Utara menggelar Rapat Pimpinan Khusus (Rapimsus) untuk mengevaluasi realisasi fisik dan keuangan pelaksanaan APBK tahun 2023 per tanggal 31 Mei 2023.

Rapimsus tersebut dilaksanakan di sebuah kafe kawasan Gunung Salak, jalan lintas KKA-Bener Meriah, Kecamatan Nisam Antara, pada Rabu, 7 Juni 2023. Rapimsus tersebut dipimpin langsung oleh Penjabat Bupati Aceh Utara Azwardi, AP, MSi, didampingi oleh Asisten II Setdakab Ir Risawan Bentara, MT.

Rapat itu dihadiri oleh para Staf Ahli Bupati, para Asisten, seluruh Kepala SKPK, Sekretaris SKPK, Kabid dan Kasubbag Program, para Kabag Setdakab dan para Camat.

Kegiatan diawali dengan pemaparan realisasi program dan penggunaan anggaran oleh setiap Kepala SKPK. Kemudian dilakukan respons langsung oleh Pj Bupati Azwardi.

Baca juga :  Polisi Ungkap Tiga Kasus Narkoba di Aceh Utara, Bekuk Lima Tersangka Sita 2,2 Kilogram Sabu

Dalam Rapimsus itu terungkap bahwa realisasi pelaksanaan APBK 2023 rata-rata sudah mencapai target yang diharapkan. Secara umum target realisasi fisik pada posisi 31 Mei 2023 diharapkan sebesar 30 persen, dan realisasi keuangan sebesar 25 persen.

Sejumlah SKPK realisasinya sudah di atas 25 persen dari plafon anggaran yang tersedia dalam Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) tahun 2023. Sebagian SKPK lainnya realisasinya masih di bawah 25 persen. Sebanyak 13 SKPK realisasi APBK-nya dinilai masih tergolong rendah, sehingga masuk kategori merah.

Penjabat Bupati Aceh Utara Azwardi, pada kesempatan itu meminta SKPK-SKPK yang realisasi anggarannya masih rendah agar terus memacu kinerjanya, sehingga realisasi pada triwulan berikutnya dapat mencapai target.

Baca juga :  Polisi Ungkap Kasus Kepemilikan Senjata Api Rakitan di Aceh Utara

Azwardi mengharapkan pekerjaan yang belum dilakukan tender agar segera ditender, yang belum dibuatkan kontrak agar segera disiapkan kontraknya, yang belum memulai pekerjaan di lapangan agar segera ditindaklanjuti. Begitu juga realisasi keuangan yang belum membayar uang muka (DP) terhadap progres pekerjaan, agar segera dibayar DP-nya sehingga realisasi keuangannya menjadi jelas dan terukur.

Khusus untuk kegiatan yang menggunakan sumber anggaran dari Dana Alokasi Khusus (DAK), Azwardi secara khusus meminta agar dikebut realisasinya.

“Semua kegiatan yang bersumber anggaran DAK saya minta dikebut realisasinya, anggarannya akan ‘mati’ pada 21 Juli jika realisasinya tidak sesuai target yang diharapkan. Ini saya minta perhatian khusus dari kita semua, seluruh SKPK yang mengelola DAK,” tegas Azwardi.

Baca juga :  Aceh Utara Umumkan Juara Lomba Gammawar Tahun 2023, Juara 1 Gampong Mane Tunong

Lebih lanjut, Azwardi mengharapkan para pejabat pengelola anggaran, KPA dan PPTK, agar tetap berhati-hati dalam bekerja. Apalagi saat ini sudah memasuki tahun-tahun politik, akan ada banyak pihak yang menyoroti terhadap pengelolaan anggaran pemerintah dengan bermacam-macam tujuan.

Setiap program dan kegiatan, kata Azwardi, agar dilaksanakan sesuai dengan SOP, petunjuk dan ketentuan yang berlaku, serta jalankan tugas, fungsi dan wewenang masing- masing dengan baik.

Kegiatan Rapimsus digelar di kawasan wisata Gunung Salak diharapkan dapat memberikan Multiplier Effect terhadap pertumbuhan ekonomi daerah. Hal ini merupakan bagian dari dukungan Pemerintah Daerah terhadap perputaran ekonomi lokal, khususnya untuk menghidupkan kawasan wisata baru.

Editor : Amrizal Bayu
Sumber : Adv